Friday, 30 March 2012

ujian hidup


Ketika hidupku tertekan
Mengaburi pedoman
KepadaNya akan kupergi
Untuk mencari bimbingan

Kuserah takdir di tanganNya
Mengukir perjalanan
Walau ujian hidup melanda
Kutabah menerima kerana

Walaupun tak dikurnia kemasyhuran
Walaupun tak dilimpah kemewahan
Hatiku tetap memuji
NamaMu selalu Ya Rabbi

Walaupun tak diberi kemakmuran
Akan ku memanjangkan kesabaran
Ku tetap syukur pada Ilahi
Kerana mengurniakan nyawa ini

Dia di hati selalu
Memberikanku petunjuk
Apabila pemandangan samar

Biarpun hidup digoda
Ujian dan pancaroba
Pasti ada hikmah di akhirnya
 
 



p/s : Kita berhak untuk bermimpi tapi jangan terlalu lama..
Kita berhak untuk bahagia tapi jangan lupa kesedihan yang sedang menanti,
Kita berhak untuk bergembira tapi ingat jangan berlebihan..
Kita berhak untuk menghayati kehidupan ini kerana kita tidak lama di sini ..
maka hargailah setiap yang kita lalui kerana disitu letaknya pengajaran dari-NYA

Saturday, 24 March 2012

Kisah Hijab


“Ustazah nak tanya, siapa yang tak pakai tudung bila keluar rumah waktu cuti yang lepas? Tolong mengaku dengan jujur,” lantang suara Ustazah Siti (bukan nama sebenar) menyebabkan seluruh pelajar perempuan di dalam kelas Tingkatan 1 At-Tirmizi tertunduk.

“Nasib baik aku pakai,” bisik hatiku kelegaan. Aku pasti ramai di kalangan rakan sekelasku yang keluar tanpa bertudung, malah ada yang berbangga bercerita setiap kali balik bercuti pengalaman membuka tudung dan terserempak dengan guru-guru di bandar tanpa bertudung.

“Cepat mengaku!” muka menyinga dan tegas suara Ustazah Siti mengecutkan perut sebahagian besar isi kelas.

Ku lihat Kartina (bukan nama sebenar) mengangkat tangannya perlahan-lahan, teragak-agak. Kagum aku dengan kejujuran Kartina, berani sungguh! “Hm, kamu pergi mana tak pakai tudung?” tanya Ustazah Siti keras. “Bandar,” ringkas jawapan Kartina.

Secepat kilat ku lihat Ustazah Siti merentap mini telekung di kepala Kartina. Hanya tinggal anak tudung yang membaluti sebahagian kepalanya. Aku terkejut, terkedu, terkaku. Semua pelajar lelaki yang duduk di bahagian hadapan tertunduk spontan. Kartina sudah mula teresak-esak sambil tangannya menahan kepalanya. Mini telekung nya terdampar di lantai simen kelas. Kelas senyap seketika, hanya terdengar esakan kecil Kartina dan dengusan Ustazah Siti.

“Kenapa menangis? Malu ke?” soal Ustazah Siti lagi. Kartina masih teresak kecil tanpa menjawab. “Tahu pun malu. Kat sini malu, kenapa pergi bandar tak pakai tudung tak malu?” keras suara Ustazah Siti menyoal, mukanya bengis. “Kamu tahu menutup aurat wajib hukumnya, kenapa tak malu dengan Tuhan?”

Sehingga habis masa kelas kami mendengar ceramah dan leteran Ustazah Siti tentang tudung. Sungguhpun aku merasakan tindakan Ustazah Siti amat keras dan sukar ku terima, namun aku belajar sesuatu hari itu, jangan sesekali meninggalkan tudung apabila keluar rumah. Baru hukuman dunia yang memalukan, belum lagi hukuman di akhirat.

Tangga Perubahan

Di SEMEKAS lah bermula kesedaran saya tentang aurat. Pada peringkat awalnya, saya memahami menutup aurat sebagai menutup kepala apabila keluar dari rumah. Tak kisah dengan apa, dengan tudung kecil, anak tudung, topi dan tuala (tidak termasuk tudung saji dan tudung periuk).

Bila usia saya menginjak ke 14 tahun, Kak Long memberitahu saya, tudung yang dipakai harus dilabuhkan menutupi dada dan baju hendaklah longgar dan berlengan panjang. Tudung juga harus dipakai apabila lelaki ajnabi datang ke rumah. Saya akur dan mula mengikutinya berdikit-dikit.

Pada usia 15 tahun, kesedaran saya bertambah lagi setelah membaca sebuah buku berkenaan aurat. Saya baru mengetahui bahawa aurat wanita itu adalah seluruh badan kecuali muka dan tapak tangan. Sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud:

“Hai Asma'! Sesungguhnya seorang perempuan apabila sudah haidh (cukup umurnya), tidak patut diperlihatkan tubuhnya itu, melainkan ini dan ini -- sambil ia menunjuk muka dan dua tapak tangannya." (Riwayat Abu Daud).”

Ketika itu, sungguhpun saya bersekolah di sebuah sekolah menengah kebangsaan agama, saya merasa sangat sukar untuk menyempurnakan penutupan aurat saya iaitu menutup kedua belah kaki dengan berstoking. Namun, saya kuatkan hati kerana saya berazam benar-benar ingin menutup aurat sesempurnanya.

Alhamdulillah, kembara penutupan aurat saya berterusan apabila di tingkatan empat, Ustazah Maudah memberitahu saya bahawa suara wanita jika dilunak dan dimerdukan juga adalah aurat. Setelah mengetahui fakta tersebut, saya kemudian bersara daripada menjadi vokalis kumpulan nasyid kelas saya (rasa macam artis pulak…)

Semakin meningkat usia, semakin banyak buku yang diuliti dan difahami, semakin banyak perkara baru berkenaan aurat saya pelajari. Saya belajar tentang had aurat, batas aurat, mahram, tabarruj, pergaulan dan keadaan di mana had aurat diringankan. Hingga kini saya masih dalam proses pembelajaran yang akan berterusan sampai bila-bila.

Apa yang ingin saya sampaikan ialah, setiap orang pasti mempunyai ilmu yang berbeza tentang menutup aurat dan untuk melakukan perubahan yang sedikit bukanlah mudah!

Ada orang mungkin telah dididik menutup aurat sejak kecil terutamanya jika dia dibesarkan dalam suasana keluarga yang mengamalkan Islam sepenuhnya. Ada pula yang telah diterangkan dengan terperinci tentang aurat sejak peringkat pra-sekolah lagi. Ada juga yang baru mengetahuinya di sekolah menengah ketika usia baru menginjak akil baligh. Tak kurang pula yang faham tentang aurat hanya setelah menjejaki IPT atau alam pekerjaan.

Memang tidak dinafikan, sebahagian besar remaja kini sudah tahu apa hukum dan batas aurat. Lebih-lebih lagi dengan berkembangnya media massa dan teknologi maklumat. Tidak kurang juga yang memang sudah berilmu dan faham tetapi tidak mempunyai kesediaan (mungkin disebabkan persekitaran, keluarga, teman-teman dan konflik dalam diri). Tetapi bagaimanakah dengan mereka yang benar-benar jahil dan mereka yang keliru terutamanya disebabkan sikap songsang ikon masa kini yang bertudung? Bagaimana cara terbaik memberitahu dan mendidik mereka tentang aurat? Adakah dengan menuding jari, mengumpat, mencebik bibir, menjeling pandangan seolah-olah aurat kita telah sempurna tertutup dan hati kita cukup bersih? Dengan kata lain…macam bagus…

Persoalannya, bagaimana cara terbaik mengajak orang menutup aurat?

Dari Abi Said Al-Khudri katanya; Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Barangsiapa di antara kamu yang melihat kemungkaran, maka hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya. Jika ia tidak berkuasa, maka hendaklah dia mengubahnya dengan lidahnya. Jika ia tidak berkuasa, maka hendaklah ia mengubahnya dengan hatinya. Dan yang demikian itu adalah selemah-lemah iman. (Riwayat Muslim)

Menunjukkan contoh yang baik

Ibda’ binafsik…mulakan dari diri sendiri. Sempurnakanlah aurat diri, mudah-mudahan menjadi role model bagi teman-teman di sekeliling kita. Jika dulu, pakaian menutup aurat hanya sinonim dengan ustazah, kini dengan membuktikan bahawa pakaian menutup aurat sesuai dalam semua profesyen dan aktiviti (aktiviti yang sihat je lah….bukannya pergi melalak dan melompat kat pentas akademi), mudah-mudahan ia menjadi ikutan bagi orang yang dekat dengan kita. Buktikan juga dengan bertudung akhlak kita akan lebih terjaga serta pergaulan kita terpelihara.

Menggunakan tangan (authority)

Seperti dalam situasi di atas, Ustazah Siti telah menggunakan tangannya untuk menyuruh pelajar tingkatan 1 At-Tirmizi menutup aurat. (Jangan tiru aksi tersebut, agak ganas dan mungkin kurang sesuai di zaman sekarang). Di institusi pendidikan atau di pejabat kerajaan dan swasta, tindakan mewajibkan pemakaian tudung bagi pelajar/kakitangan perempuan beragama Islam di kawasan sekolah, IPT atau pejabat contohnya merupakan satu tindakan yang secara tidak langsung menggalakkan muslimah untuk menutup aurat. Tidak dinafikan dengan cara ini semakin bertambah kes tudung yang tertanggal di malam hari sepertimana yang berlaku di kolej matrikulasi saya dahulu, tetapi tak kurang juga yang kekal bertudung kerana penguatkuasaan tersebut.

Menggunakan lidah / mata pena

Bengkel menutup aurat merupakan contoh yang cukup terkenal dalam usaha mengajak muslimah menutup aurat. Penghasilan risalah, poster, artikel dan juga buku juga banyak menyumbang untuk membuka minda dan hati mad’u.

Memberi hadiah

Hadiahkan teman yang anda sayangi dengan tudung, pakaian menutup aurat atau buku berkenaan aurat. Siapa tahu, hatinya terbuka untuk berubah dengan pemberian anda.

Dakwah fardiyah (berbicara dari hati ke hati)

Jika hati kita telah dekat dengan seseorang, ia pasti menjadi satu jalan yang mudah untuk menasihatinya dengan berhikmah. Menangi jiwanya, mudah-mudahan senang kita telusuri hatinya dan mengajaknya ke arah perubahan positif.

Selemah-lemah iman

Tidak redha dengan pendedahan aurat biarpun dengan sekecil-kecil iman di hati dan sentiasa mendoakan agar mereka yang mendedahkan aurat itu berubah dan diberikan hidayah serta taufiq untuk memperbaiki penutupan aurat mereka. Teruskan berdoa..berdoa dan berdoa…semoga selemah-lemah iman ini dinilai dan dimakbulkan oleh-Nya.




p/s : Taken this article from Facebook

Wednesday, 21 March 2012

Allah Sayang hamba-hambaNya ^_^


Bismillahirrahmanirrahim …

Nabi Ibrahim Khalilullah pernah memanjatkan doa di tempat pengambalaan ternakannya di sebuah bukit di baitul maqdis. Lalu, dia bertemu dengan seorang lelaki, ahli ibadah. Kemudian terjadilah dialog di antara mereka.

Ibrahim bertanya, “ Hari apakah yang paling mulia?”

Ahli ibadah menjawab, “ Hari pembalasan ketika manusia dibalas, antara satu dan sebahagian yang lain.”

“Apakah engkau boleh mengangkat tanganmu untuk berdoa, sedangkan aku sendiri juga mengangkat tangan mengaminkan doamu agar kita dihindarkan daripada kesengsaraan hari itu?” ungkap Ibrahim.

“Janganlah engkau mengharapkan doaku. Demi Allah, aku pernah berdoa sejak 30 tahun silam, tetapi sampai sekarang doaku belum dikabulkan.” Jawabnya.

“Apakah engkau mahu aku jelaskan tentang sesuatu yang mengekang doamu?”

Ahli ibadah itu menjawab, “Ya.”

“Sesungguhnya jika Allah mencintai seorang hambanya, nescaya Dia akan menahan doanya agar dia selalu bermunajat, mengiba, dan memohon kepada-Nya. Sementara itu, jika Dia marah kepada seorang hamba, nescaya Dia akan cepat mengabulkan doanya atau menghunjamkan keputusasaan di dalam hatinya.”

Jika doa seorang hamba selalu dikabulkan setiap kali dia meminta, ketahuilah dia bukanlah hamba lagi. Dia diperintahkan berdoa kerana dia seorang hamba dan Allah melakukan apa sahaja yang Dia kehendaki.-(Al Syaikh Al Baha’i)

credit by : cahaya.net

Saturday, 3 March 2012

Tentang "ayah"

Bismillahirrahmanirrahim...

Mungkin ibu lebih kerap menelefon untuk menanyakan keadaan kita setiap hari..Tapi tahukah kita, sebenarnya ayahlah yang mengingatkan ibu untuk menelefon kita?

Semasa kecil, ibu lah yg lebih sering mendukung kita..Tapi tahukah kita bahawa sebaik saja ayah pulang bekerja dengan wajah yang letih ayahlah selalu menanyakan apa yg kita lakukan seharian

Saat kita sakit@demam, ayah sering membentak "sudah diberitahu! jangan minum ais!".Tapi tahukah kamu bahawa ayah sangat risau.??

Ketika kita remaja, kita meminta izin untk keluar malam. Ayah dengan tegas berkata "tidak boleh!"..Sedarkah kita bahawa ayah hanya ingin menjaga kita? Kerana bagi ayah, kita adalah sesuatu yang sangat berharga.

Saat kita sudah di percayai, ayah pun melonggarkan peraturannya. Maka kita telah melanggar kepercayaannya...Maka ayah lah yang setia menunggu kita di ruang tamu dengan rasa sangat risau..

Setelah kita dewasa,ayah telah menghantar kita ke sekolah@kolej untuk belajar..
Di saat kita memerlukan ini-itu, untuk keperluan kuliah kita, ayah hanya mengerutkan dahi.tanpa menolak, beliau memenuhinya..Saat kamu berjaya..Ayah adalah orang pertama yang berdiri dan bertepuk tangan untukmu..Ayah akan tersenyum dengan bangga..

Sampai ketika jodoh kita telah datang dan meminta izin untuk mengambil kita dari ayah..Ayah sangat berhati-hati mengizinkan nya..Dan akhirnya..Saat ayah melihat kita duduk di atas plamin bersama pasangan nya..ayah pun tersenyum bahagia..

Apa kita tahu,bahawa ayah sempat pergi ke belakang dan menangis?

Ayah menangis kerana ayah sangat bahagia..Dan dia pun berdoa "Ya Tuhan, tugasku telah selesai dgn baik..Bahagiakan lah putra putri kecilku yg manis bersama pasangannya".. :')

Setelah itu ayah hanya akan menunggu kedatangan kita bersama cucu-cucunya yg sesekali dtg untuk menjenguk..Dengan rambut yg memutih dan badan yang tak lagi kuat untuk menjaga kita...


# renung-renung kan #



Sujud Sahwi

Bismillahirrahmanirrahim...


Sujud sahwi adalah nama bagi ‘dua sujud’ yang dilakukan oleh seseorang yang bersolat, untuk menutup kekurangan yang terjadi ketika solat disebabkan terlupa. 
(Muhammad bin Shalih al-‘Uthaimin, Risalah Sujud Syahwi, Majalah as-Sunnah, Edisi 12/VII/1424H/2004M, m.s. 41)

Menurut Sayyid Sabiq rahimahullah:

Sujud sahwi dilakukan dengan dua kali sujud sebelum atau sesudah salam oleh seseorang yang sedang bersolat. Kedua-dua cara ini memang diajarkan oleh Rasulullah s.a.w. 
(Sayyid Sabiq, Fiqh Sunnah, jld. 2, m.s. 98)

------Perlaksanaan sujud sahwi adalah atas beberapa sebab seperti berikut:------

1 – Penambahan gerakan (al-Ziyadah). Misalnya seseorang menambah jumlah rukuk, sujud, berdiri atau duduknya.

2 – Pengurangan (Naqs). Misalnya seseorang kurang dalam melaksanakan rukun atau hal yang wajib dalam solat.

3 – Mengalami keraguan (syak). Misalnya dia ragu-ragu tentang jumlah rakaat solat samaada tiga atau empat. (Muhammad bin Shalih al-‘Uthaimin, Majmu’ Fatawa: Bab Ibadah, m.s. 382)

Sujud sahwi hanya disyariatkan ke atas kekurangan atau penambahan yang berlaku di dalam solat secara tidak sengaja.

Jika solat seseorang terlebih atau terkurang, maka hendaklah dia sujud dua kali. (Sahih Muslim, Hadis no.: 572)

------1 - Tatacara Sujud Sahwi Ketika Berlaku Penambahan Di Dalam Solat (al-Ziyadah)------

Apabila kita tersedar bahawa dalam solat kita, samaada ketika bersolat (masih dalam solat) atau sesudah selesai mengerjakannya (selepas salam), ada tertambah sesuatu seperti jumlah rakaat, sujud, duduk antara dua sujud, dan lain-lain, maka hendaklah sujud syahwi dilakukan selepas salam.

Sebagai contoh, andainya sesorang yang sedang bersolat maghrib tersedar yang dia telah melakukan empat rakaat dalam solatnya itu (berlaku penambahan rakaat) dan masih di dalam solatnya, maka hendaklah dia sempurnakan solatnya seperti biasa sehingga salam. Dan setelah itu (sesudah salam) dia perlu lakukan sujud syahwi (dengan dua sujud) lalu memberi salam sekali lagi.

Sekiranya pada rakaat keempat tersebut baru dia tersedar bahawa solat maghrib sepatutnya hanya tiga rakaat, maka dia harus duduk ketika itu juga untuk menyelesaikan (mengerjakan) tasyahhud akhir dan kemudiannya memberi salam. Dan sesudah saja salam, terus lakukan sujud syahwinya.

Andainya dia hanya teringat setelah memberi salam, maka dia perlu melakukan sujud syahwi dengan serta merta (ketika menyedarinya) lalu memberi salam.

Diriwayatkan dari Abdullah Ibnu Mas’ud r.a.:

Pada suatu ketika Nabi s.a.w. bersolat Zuhur lima rakaat, lalu ditanya: Apakah rakaat solat ini memang telah ditambah? Baginda bertanya: Mengapa demikian? Para sahabat menjawab: Anda telah melakukan solat lima rakaat. Maka baginda pun sujud dua kali setelah memberi salam itu. (Sahih al-Bukhari, Hadis no.: 1226)

Daripada hadis ini, jelas menunjukkan jika kita tertambah sesuatu di dalam solat tidaklah perlu diulangi solat tersebut, tetapi cukup dengan melakukan sujud syahwi.

Termasuk dalam hal ini (al-Ziyadah) adalah memberi salam sebelum sempurna solatnya. Contohnya, ketika seseorang sedang bersolat Asar lalu pada rakaat yang kedua dia telah melakukan tasyahhud akhir dan memberi salam untuk mengakhiri solatnya. Dalam hal ini, penambahan (al-ziyadah) adalah pada perbuatan menambah salam sebelum masanya. Andainya, dia menyedari hal permasalahan tersebut setelah berada pada sela masa yang lama (setelah mengakhiri solatnya) maka dia harus mengulangi semula solatnya. Namun, jika hanya beberapa ketika setelah memberikan salam, maka dia hanya perlu menyempurnakan baki solatnya itu lalu memberi salam. Dan kemudiannya terus melakukan sujud syahwi dan salam sekali lagi.

Daripada Abu hurairah r.a.
Rasulullah s.a.w. solat bersama kami pada salah satu waktu solat di siang hari (Asar atau Zuhur), ternyata baginda hanya solat dua rakaat sahaja dan terus memberi salam. Baginda lalu pergi ke sebuah kayu yang terbelintang di masjid lalu berteleku di atasnya seolah-olah sedang marah. Tangan kananya diletakkan di atas tangan kirinya sambil menggenggam jari-jarinya, sedang pipinya diletakkan di atas telapak kirinya bahagian luar. Kemudian ada yang segera keluar dari pintu-pintu masjid sambil mengatakan: “Solat telah diqasarkan (dipendekkan)”. Di antara orang ramai itu terdapat pula abu Bakar dan Umar. Keduanya malu untuk bertanyakan akan hal itu. Kebetulan di antara mereka terdapat pula seorang lelaki bernama Dzulyadain, yang bertanya:

“Ya Rasulullah, apakah anda lupa atau solat tadi memang diqasarkan?” Baginda bersabda: “Saya tidak lupa dan solat tadi tidak pula diqasarkan.” Maka Rasulullah bertanya kepada para sahabat: “Apakah benar yang dikatakan oleh Dzulyadain?” Para sahabat menjawab: “Benar.” Maka baginda pun menuju kembali ke tempatnya semula dan menyempurnakan baki rakaatnya, kemudian memberi salam. Sehabis salam itu baginda bertakbir, sujud sebagaimana sujud biasa atau agak panjang sedikit, lalu mengangkat kepala dan takbir. Seterusnya baginda takbir lagi lalu sujud biasa atau agak lebih lama, kemudian mengangkat kepalanya kembali. (Sahih al-Bukhari, Hadis no.: 482)
 
------2 - Tatacara Sujud Sahwi Ketika Terdapat Pengurangan Dalam solat------

Sekiranya di dalam solat kita terdapat kekurangan secara tidak sengaja di dalam perkara yang rukun ataupun fardhu maka sujud syahwinya dilakukan sebelum salam. Contohnya apabila seseorang itu tertinggal tasyahhud awal dan terus bangun untuk meneruskan rakaat yang ketiga, maka dia tidak perlu untuk duduk kembali untuk mengerjakan tasyahhud awal tersebut. Dia hanya perlu meneruskan solatnya dan kemudian selepas tasyahhud akhir dan sebelum salam, hendaklah dia melaksanakan sujud syahwi. Sekiranya dia teringat bahawa dia lupa membaca tasyahhud awal ketika dia belum bangkit untuk berdiri ke rakaat ketiga secara sempurna, maka bolehlah dia duduk semula untuk mengerjakan tasyahhud awal tersebut.

Daripada Abdullah bin Buhainah r.a.:

Bahawasanya Nabi s.a.w. solat zuhur bersama mereka. Baginda bangkit pada rakaat kedua dan tidak duduk (maksudnya, tidak melakukan tasyahhud awal), para makmum pun ikut berdiri bersama Baginda hingga ketika hendak selesai solat, sedang makmum menunggu salamnya, Baginda bertakbir dalam posisi duduk lalu sujud dua kali sebelum salam, kemudian baru salam. (Sahih al-Bukhari, Hadis no.: 829)
 
Mughirah bin Syu’ban r.a. pula berkata:

Rasulullah s.a.w. bersabda: “Apabila salah seorang di antaramu berdiri dari rakaat kedua dan belum sempurna berdirinya maka hendaklah dia duduk kembali, dan apabila telah sempurna berdirinya maka janganlah dia duduk dan hendaklah dia sujud dua kali. (Sahih Sunan Ibn Majah, Hadis no.: 1208, dinilai sahih oleh al-albani)
 
------3 - Tatacara sujud Sahwi Ketika Berlaku Keraguan Dalam solat------ 

Keraguan atau syak menurut Muhammad bin Shalih al-‘Uthaimin rahmahullah: “Syak (ragu-ragu) adalah kebimbangan di antara dua hal tentang yang mana sebenarnya telah dilakukan.” 
(Muhammad bin Shalih al-‘Uthaimin, Prostration For ForgetfullnessIn The Prayer, (edisi Bahasa Inggeris diterjemah oleh abu Talhah Dawood), m.s. 11)

Daripada Abdullah bin Mas’ud r.a.:
Dan apabila salah seorang dari kalian ragu dalam solatnya, maka hendaklah dia memilih yang benar (menurut keyakinannya), lalu hendaklah dia menyempurnakan solatnya lalu salam, kemudian sujud dua kali. (Sahih al-Bukhari, Hadis no.: 401)

Daripada Abdurrahman bin ‘Auf r.a., daripada Rasulullah s.a.w.:
Jika salah seorang di antara kalian ragu dalam solatnya, sehingga dia tidak tahu, apakah baru satu rakaat atau sudah dua rakaat, maka baiklah ditetapkannya sebagai satu rakaat sahaja. Jika dia tak tahu apakah dua atau sudah tiga rakaat, baiklah ditetapkannya dua rakaat. Dan jika tidak tahu apakah tiga ataukah sudah empat rakaat, baiklah ditetapkannya tiga rakaat, kemudian hendaklah dia sujud bila selesai solat di waktu masih duduk (selepas tasyahhud akhir) sebelum memberi salam, iaitu sujud syahwi sebanyak dua kali. (Musnad Ahmad, Hadis no.: 1656, & Sahih Ibn Hibban, Hadis no.: 2663, dihasankan (hasan lighairihi) oleh Syu’aib al-Arna’uth)
 
------Bacaan Dalam Sujud Sahwi:------

Jika diteliti hadis-hadis Rasulullah s.a.w. berkaitan sujud syahwi, ternyata Baginda s.a.w. tidak pernah menunjukkan (mengajarkan) bacaan khusus yang pelu dibaca ketika sujud (syahwi) ini. Maka, bacaan-nya adalah sama sepertimana bacaan di dalam sujud solat seperti biasa.

Namun, di dalam masyarakat kita mereka selalunya mengamalkan bacaan seperti ini:

“Subhaana man laayanaamu walaa yashuu” yang membawa maksud, “Maha suci Tuhan yang Tidak Tidur dan Tidak Lupa”.

Sebenarnya, bacaan ini bukanlah dari sunnah Nabi s.a.w. dan tidak pula pernah diamalkan oleh para sahabat dan seluruh ulama salaf al-Ummah termasuk imam-imam mazhab yang empat.

Malahan menurut Muhammad Abdussalam Khadr al-Syaqiry rahimahullah:

Tidak pernah diriwayatkan sesuatu doa yang khusus untuk sujud sahwi daripada Rasulullah s.a.w. Doa yang dibacanya adalah sama seperti doa yang dibaca ketika sujud biasa. Adapun pendapat yang mengatakan bahawa bacaan saat sujud syahwi adalah “Subhaana man laayanaamu walaa yashuu” adalah tidak benar kerana ianya tidak pernah diamalkan oleh Nabi s.a.w. mahupun para sahabatnya. Tiada dalil yang yang tsabit berasal dari sunnah yang menunjukkan bacaan ini. Doa itu sebenarnya adalah doa yang diperolehi dari mimpi sebahagian kaum sufi. Oleh kerana itulah, jangan mengerjakan doa tersebut. Ambillah urusan agamamu dari kitab-kitab hadis yang sahih. (Muhammad Abdussalam Khadr al-Syaqiry, Bid’ah-Bid’ah Yang dianggap Sunnah (edisi terjemahan oleh Ahmad Munir awood Badjeber & Sulaiman, Qisthi Press, Jakarta, 2004), m.s. 76-77)

Dan al-Hafiz Ibn Hajar al-‘Asqalani pula berkata dalam Kitab al-Talkhis tentang doa tersebut katanya: “Aku tidak pernah menemui asal usul (sanad) bacaan ini.”

Imam Nawawi r.h. berkata:

Sujud sahwi dilakukan dua kali dan dipisahkan antara kedua-duanya dengan duduk istirasy (duduk antara dua sujud). Sebelum salam, dia hendaklah duduk tawarruk (duduk tahiyyah akhir). Cara sujud dan bacaannya adalah sama seperti sujud dalam solat fardhu. (Kitab al-Majmu’, jil. 4, m/s. 72)
 
Maka sesungguhnya sebaik-baik ucapan adalah Kitabullah (al-qur’an) dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad (al-Sunnah), serta seburuk-buruk perkara adalah yang diada-adakan dan setiap yang diada-adakan (bid’ah) adalah sesat (tidak benat). (Sahih Muslim, Hadis no.: 867)

------Bacaan Ketika Duduk Di Antara Dua Sujud------

Bacaan yang dibaca di antara 2 sujud sahwi menurut Syeikh Ibn Utsaimin Rahimahullah adalah:-
رب اغفر لي

"Rabbhig firli" - Ya Allah ampunkan dosaku. [al-Sharh al-Mumthi', 1/646, Dar al-Ansar, 2003]

kesayangan

Bismillahirrahmanirrahim.. Allahumma solli ala Muhammad. .................................... Petang yang damai ditemani Lautan bir...