Friday, 6 April 2012

cerpen : 7 petala cinta by Hilal Asyraf


Langit dan bumi punya 7 petala,
Di antaranya wujud 7 petala cinta.
Dan manusia memilih untuk berputus asa,
Atau terus hingga ke akhirnya.
:-)


Petala Pertama: Dasar Kepada Cinta.

Engkau tidak meminta. Engkau tidak pula berdoa mengharapkan dia. Saban waktu solat, yang engkau doakan hanyalah wanita yang sederhana. Memahami agamaNya, berakhlak, dan dari keturunan yang baik. Sejuk wajah memandang, tenang dan menyenangkan. Engkau tidak sebut nama sesiapa. Dan itulah yang menjadi canda harian dikau dengan Hazwan.

“Doakan ana dapat bidadari yang sederhana, faham agamaNya, berakhlak, sejuk wajah memandangnya.” Bisik kau ke telinga Hazwan saban dia mengangkat tangan berdoa, dan begitulah dia melakukannya kepada engkau, kala kalian berkesempatan.

Tetapi Allah jatuhkan rasa itu kepada Si Dia. Dari arah yang tidak disangka-sangka.

“Takkan nampak dari jauh, sudah mahu jatuh hati?” Engkau sentiasa mempersoalkan diri. Kau tidak pernah bertemu dengannya. Engkau tidak kenal sikap dan akhlaknya. Engkau tidak tahu keluarganya bagaimana. Dan engkau tidak pernah tahu bagaimana agamanya.

Bertudung labuh bersama seragam sekolahmu, itu belum membuktikan apa-apa. Namun hanya sekilas pandang, jiwamu seakan tidak mahu melepaskannya. Wajah itu lekat di dalam hati, dan sentiasa diulang tayang dalam minda.

“Allahuakbar.” Resah jiwamu, sukar mahu mengaku.

“Inikah cinta?”

Tetapi engkau tidak terus lemas di dalam perasaan. Jiwamu belum buta. Engkau tahu cinta hanya rasa, bukan Tuhan yang perlu diutama. Maka engkau tidak lama membiarkan diri bertarung dengan raksasa rasa.

“Ini kenapa muka sugul ni?” Sapa Ustaz Mikail yang engkau jumpa.

Engkau sekadar memandangnya kosong. Wajah lelaki berambut kemas, berbaju melayu, bertubuh sedikit gempal, sedang menatapmu dengan pandangan kasih. Tangan kanannya kini di bahu kirimu, tanda mesra.

“Ana ni macam jatuh hati pada seorang pelajar perempuan ini la Ustaz.”

Dan wajah jernih murabbimu itu kini beriak terkejut. Dua kening terangkat. Kemudian perlahan-lahan bibir merekah dengan senyuman, dan tawa kecil mengekori keadaan.

“Serius?” Tawa masih ada pada ustaz merangkap warden asrama tempat engkau menadah ilmu itu.

Engkau memuncungkan bibir. “Seriuslah ustaz. Buat apa ana main-main.”

“Oh, ok, ok. Dah besar dah rupanya anak murid ustaz ni. Tingkatan enam la katakan.” Bahumu ditepuk lagi dua tiga kali.

“Ustaz, berikanlah ana nasihat. Ana jatuh hati sebab tertengok dia sahaja tempoh hari. Ana tak kenal dia. Ana tak tahu dia bagaimana. Jadi, apa ana patut buat?” Engkau meluahkan segala ragu di dalam kalbu. Dan Ustaz Mikail tidak terus menjawab persoalanmu.

Beberapa ketika, bilik warden itu hanya dihiasi bunyi kipas yang berpusing di siling.

“Cinta. Dasarnya mestilah Pencipta Kepada Cinta.” Ustaz Mikail mula berbicara.

“Maka jika benar itu cinta, mestilah menurut perintahNya.” Kali ini tangannya menggosok belakang tubuhmu. Senyuman di bibir Ustaz Ridhwan, seakan diiringi 1001 makna.

Mata engkau membesar.

“Jangan tertipu dengan cinta. Kadangkala, syaitan hanya mempermainkan kita. Sekarang, pergilah dengan nama Tuhan, bermulalah kembara enta untuk mencapai cinta dengan pengalaman.”

“Aduh, sasteranya Ustaz.” Engkau mencebik. Dan mulut Ustaz Mikail berbuah tawa.

“Sudah tidak tahu, perlulah menjemput tahu. Jangan sekadar rasa, nanti merasa sahaja.” Kini pipimu pula disentuh lembut, seterusnya Ustaz Ridhwan bangun.

“Itu sahaja nasihat Ustaz?”

“Iya. Lebih dari cukup bukan? Enta bukan anak kecil lagi. Allah memberikan kita peluang untuk berusaha. Masanya, kembara bermula.”

Engkau menggaris senyum. Engkau sedar, bukan Ustaz Ridhwan tidak mampu membantumu dari A hingga Z, dari sifar kepada infiniti, tetapi dia memilih untuk mendidikmu. Cukup sekadar engkau mengetahui atas dasar apa cinta harus engkau bina, sekaligus engkau mengetahui apa yang sepatutnya engkau jauhi, dan kemudian dia menghantarmu bergerak memulakan kembara.

Kembara cinta.

“Terima kasih ustaz.”


Petala Kedua: Kenal Dia, kenal dia.

“Satu perkara yang remaja hari ini sering lupa adalah, rumah tangga itu merupakan batu-bata kepada pembinaan ummah. Maka, hendaklah rumah tangga itu sendiri dibina dengan binaan yang baik. Dan apakah binaan yang lebih baik, selain ketaatan kepada Allah SWT? Sesungguhnya dosa dan maksiat di atas jalan ini, hanya akan merapuhkan rumah tangga, sekaligus menyumbang kepada kelemahan binaan ummat.” Cikgu Bahar berbicara.

Seminar Bait Muslim yang engkau ikuti selama sehari suntuk, berakhir. Lafaz alhamdulillah keluar dari bibir. Menyedari hati disapa cinta, engkau pergi mencari Dia. Engkau sedar ini bukan untuk kepuasan nafsu semata-mata. Maka ilmu engkau penuhkan di dalam dada. Cinta membawa ke rumah tangga, dan rumah tangga adalah batu asas kepada pembinaan ummah. Mustahil dibangunkan dengan sambil lewa!

Betapa telah terpatri di dalam jiwamu, tujuan penciptaan manusia adalah untuk mengabdikan diri kepadaNya. “Tidak Aku ciptakan jin dan manusia, melainkan untuk mengabdikan diri(kepada Aku)” Surah Adz-Dzariyyat ayat 56.

Dan engkau amat sedar, bahawa pengabdian itu bukan semata-mata memenjarakan diri di dalam masjid, dan berteleku di atas tikar sejadah. Bahkan, pengabdian itu termasuk menjadi pentadbir dunia, kerana Allah SWT juga berfirman: “Ingatlah ketika Tuhanmu berkata kepada para malaikat, sesungguhnya Aku mahu jadikan di dunia ini khalifah.” Surah Al-Baqarah ayat 30.

Maka mustahil jalan cinta ini akan engkau lalui dengan maksiat.

“Cinta biar dipandu dengan keimanan.” Begitulah pesan mudirmu, Ustaz Arif, saat engkau menamatkan pengajian. Maka keimanan itulah yang engkau cuba perkemaskan.

Tidak pula engkau tinggalkan ruang ikhtiar.

Bukanlah engkau ini manusia yang membiarkan urusan sebegini besar kepada Tuhan semata-mata. Fahaman tawakkalmu adalah dengan usaha. Bukan menanti semata-mata. Jika benar jodoh itu tidak perlu diusahakan, tidak perlu dicari, maka pastinya Allah SWT tidak berfirman di dalam Al-Baqrah ayat ayat 221, akan arahan untuk tidak bernikah dengan perempuan yang musyrik. Dan pastinya Rasulullah SAW tidak akan bersabda untuk menggalakkan mencari pasangan yang baik agamanya.

Nyata, itu adalah isyarat daripada Allah dan Rasul, agar manusia ‘mencari’ pasangannya. Bukan menunggu semata-mata.

Maka engkau berusaha. Sebelum menamatkan pengajian, engkau bergerak untuk mengenalinya. Engkau pergi menemui guru-gurumu yang mengetahui dirinya, maka engkau bertanya akan peribadinya. Engkau pergi kepada warden asrama perempuan, engkau tanya akan kehidupannya. Adik perempuanmu, Maisarah, hingga menjadi mata-mata.

“Oh, nama dia Atikah.” Bila engkau diberitahu adindamu itu.

“Kak Atikah sangat baik tau Abang. Cuma dia bukan ketua usrah la. Hafalan pun tak banyak.” Engkau mendengar adindamu memberitahu. “Dia suka baca komik, tengok drama jepun, dan dengar lagu inggeris.”

Engkau tersenyum. Perkara yang sama ada diberitahu oleh guru-gurumu dan ustazahmu yang merupakan warden itu.

“Abang ni, tiba-tiba suruh tanya fasal Kak Atikah, ada apa-apa ke? Tak pernah pun suruh orang jadi spy macam ini.” Maisrah memandang dengan wajah curiganya yang comel itu.

Senyum engkau melebar. “Mahu ambil dia jadi kakak ipar Maisarah.” Engkau angkat kening dua kali.

“Ha? Really?” Kedua-dua bahumu dipegang oleh Maisarah. Sofa ruang tamu seperti bergegar dengan reaksi adindamu itu. Engkau mengangguk.

“Habis, lepas tahu kekurangan-kekurangan dia tadi, Abang still nak ambil dia?”

“Abang nak buat satu perkara dahulu sebelum pergi ke luar negara, dan sebelum benar-benar buat keputusan ambil dia jadi isteri.”

“Apa dia?”

“Nak ziarah rumah dia.”

Mata adindamu terbeliak. Engkau tertawa.

“Okay, tetapi rasanya Abang akan jumpa satu lagi kekurangan dia.”

“Hem?” Engkau angkat kening sebelah. Hairan dengan kenyataan itu.

“Keluarga dia sederhana sahaja. Tak macam keluarga kita.” Kau lihat adindamu menebarkan pandangan ke sekeliling. Engkau akhirnya turut melepaskan pandangan kepada ruang tamu.
 
Luas. Indah. Televisyen skrin flat plasma 43 inci, dengan set home theater, pokok-pokok hiasan yang menyenangkan, sofa yang cantik lagi empuk, dan sempat engkau memanjangkan lehermu melepasi langsir indah, memandang ke luar. Terdapat air pancur, dan taman hijau di sekelilingnya, serta tiga buah kereta mewah yang diparkir tidak jauh dari hadapan pintu rumah, walau di matamu kini hanya mampu menjengah sebuah sahaja daripadanya.

“Takut Abang tawar hati.” Maisarah bersuara.

“Ai, cakap macam berharap Atikah itu jadi kakak ipar sahaja.” Engkau menoleh kembali kepada adindamu.

“Dia cool kut. Maisarah suka yang cool.” Adindamu mengangkat isyarat ‘peace’. Dan engkau tertawa senang hati.

“Kita tengok dulu macam mana.” Engkau sekadar mengangkat keningmu dua kali. Gaya nakalmu yang telah bersebati dengan diri.


*******

“Jahatla Abang ni!” Pinggangmu dicuit Maisarah. Engkau hanya mampu tersenyum di dalam kereta.

Sekarang baru sahaja mengambil pulang adindamu, dari rumah Atikah yang engkau cinta. Senyum hingga ke bibir, kerana taktikmu berjaya.

“Ada patut adik sendiri dijadikan decoy!”

“Oklah tu. At least you tak jadi toy.” Engkau tertawa lagi.

“Jahat!” Bahumu ditepuk lagi.

Adindamu punya program di Johor Bahru. Dengan suka rela, engkau sudi menjadi yang mengambilnya. Sengaja engkau tidak membenarkan Ayah atau Ibu mengambil adindamu dari program seperti biasa. Kerana kali ini engkau mengetahui yang adindamu akan menanti di rumah Atikah. Seperti biasa. Tinggal sebelum ini, engkau tidak mengenali siapa Atikah.

“Senyum apa panjang-panjang. Angau!” Bahu engkau ditepuk untuk sekian kali.

Engkau sekadar mampu menggeleng, sambil senyum kekal pada bibir diri. Mata kekal pada pemanduan, dengan dua tangan kejap pada stereng.

“Abang rasa, Abang nak ambil Atikah jadi isteri abang.” Tiba-tiba engkau bersuara.

Engkau tidak melihat wajah adindamu, tetapi dia senyap seketika. “Ha, sebab dah tengok dia cantik!” Kemudian baru dia bersuara.

Engkau menggeleng lagi. Kalau kerana cantik, lebih baik dari kali pertama pandang, terus engkau masuk melamar. Bukan kerana cantik.

“Kerana dia dan keluarga dia, sederhana.” Senyuman engkau menghinggap telinga.

Engkau telah terbiasa dengan kemewahan dan kebesaran. Kerana itu, engkau melalui alam remajamu dengan penuh rasa tinggi dan angkuh. Engkau sering memandang rendah orang lain, dan tidak menganggap mereka berharga. Hinggalah ayahandamu menghantar ke sekolah berasrama yang baru sahaja engkau tinggalkan, yang mendidikmu akan Islam yang sebenar, sekaligus membasuh jiwamu dengan akhlak langit. Namun sisa jahiliyyah masih ada, ditambah keluargamu masih kaya dan orang kebesaran. Engkau kenal dirimu, yang masih terbiasa dengan kehebatan. Menjadi ketua dalam pelbagai arena, sentiasa berjaya dalam pelbagai perkara, ditemani puja dan puji, dan sering disimbahi populariti.

Itu semua membentuk sebuah hati. Engkau kenal dirimu, jauh di dalam hati engkau sebenarnya sunyi. Tidak kurang yang menggelarmu berlagak, hanya kerana gaya engkau berbicara, cara engkau berjalan, dan pakaian yang engkau kenakan. Kerana itu, sahabatmu hanya seorang, itulah dia Hazwan yang tua setahun daripadamu. Ketiadaannya di sisi, menyedarkan engkau hanyalah seorang yang sunyi. Kalaulah bukan kerana wujudnya Ilahi, pasti engkau telah membunuh diri kerana kesunyian ini.

Tetapi hari ini, seakan kepingan yang tidak lengkap di dalam hatimu terisi. Saat engkau menjengah ke rumah Atikah yang sederhana. Tidak besar, tetapi seperti syurga. Bersinar dengan akhlak ibu bapanya yang mesra.

Ditambah dengan betapa pemalunya Atikah, hingga dia kekal di balik tabir yang memisahkan dapur, tidak keluar hatta menatang dulang seperti dalam drama-drama. Engkau bukan tidak pernah singgah ke rumah kenalanmu sebelum ini. Tetapi adik-adik atau kakak-kakak perempuan mereka sering teruja untuk menunjukkan diri kepadamu. Nyata, siapa yang tidak kecoh jika anak orang besar sepertimu bertandang.

Tetapi itu tidak berlaku kepada Atikah. Tidak juga kepada Ibu Bapanya. Hal ehwal jawatan Ayah dan Ibumu tidak disentuh langsung. Ibu bapanya, tatkala berbicara, nyata terpapar kefahaman mereka yang ampuh akan Islam, dan cita-cita mereka yang tinggi terhadapnya. Bicara mereka seperti mutiara, penuh dengan nuansa Islam dan tidak pula membicarakan yang sia-sia.

Rumah mereka kecil, tetapi mereka bahagia!

Engkau jatuh cinta.

“Jadi, apa Abang mahu buat?” Maisarah bertanya.

“Kertas kerja.”

“Ha?”



Petala ketiga: Membina Kehidupan. 

Engkau kini berada di timur tengah. Jordan bumi idaman. Engkau mendengar betapa terbukanya guru-guru di tanah ini, dan betapa indahnya komuniti melayu yang ada. Dan guru-gurumu, hatta mudir turut menggalakkan engkau ke mari. Membuatkan jiwamu berapi-api untuk menadah segala mutiara di sini.

Engkau fokus dengan pengajian, di samping berusaha membina peribadi.

Roh, akal dan jasad, engkau tempa agar menjadi apa yang diarahkan Ilahi. Memang engkau tahu tidak akan mencapai sempurna, tetapi engkau tahu jika engkau berusaha, akan menjadi lebih baik dari yang sebelumnya.
Bukan itu sahaja fokusmu. Membina kekuatan agar mampu menyara kehidupan juga engkau usahakan. Engkau memahami betapa hendak membina keluarga, bukan hanya dengan perasaan. Tetapi dengan kemampuan.

“Interesting.”

                “Isn’t it, Ayah?” Engkau sekadar meleret senyum. Engkau lihat Maisarah di sisi Ibumu terkebil-kebil. Apa yang interestingnya? Mungkin itu yang sedang dia fikir.

                Engkau lihat kertas kerjamu diberikan pula kepada Ibu. Ayah memandang tepat kepadamu.

                “Perancangan ini, langsung tidak libatkan duit Ayah dan Ibu?” Ayah menajamkan pandangan. Dia dengan gayanya, tegas. Gaya seorang yang berjaya. Yang tidak pernah memanja-manjakan anaknya. Sekiranya dia melihat harta membuatkan anaknya terpesong, dia tidak akan teragak-agak menariknya.

                “Er, still perlu duit Ayah dan Ibu untuk taja pengajian Afeef. Masih perlu duit saku.” Engkau garu kepala. Engkau sangka ayahandamu tersilap baca. Engkau sudah nyatakan sedemikian di dalam kertas kerja.

                “Ya. Itu Ayah tahu. Maksud ayah, untuk perkahwinan. Semuanya, majlis pertunangan, majlis perkahwinan, bahkan untuk sara hidup keluarga selepas itu, Ayah nampak Afeef letak itu semua di bawah tanggungan Afeef. Afeef dalam kertas kerja kata, Afeef akan plan untuk cycle wang saku yang Ayah Ibu bagi, untuk generate your own income.” Mata Ayah masih tidak melepaskan wajahmu. Dan engkau mengangguk tanda benar akan bicaranya itu.

                “Afeef mungkin tak berjaya. Tetapi Afeef nak buktikan yang Afeef ini seorang yang berusaha. Bukan kemaruk nak kahwin sahaja.”

                “Nice. Interesting. Ayah suka. Go on. Macam inilah anak Ayah.”

                Engkau tersenyum lebar. Apatah lagi, Ayah sedang tersenyum sama. Engkau rasa bahagia dapat membanggakan dia.

                “Afeef, Ibu pernah jumpa dan pernah singgah rumah Atikah itu sebelum ini. Biasa ambil Maisarah kalau ada program di Johor Bahru.” Ibu pula bersuara.

                “Ya Ibu, Afeef tahu itu.”

                “Budaknya baik, lembut. Wajahnya amatlah menyenangkan hati Ibu, akhlaknya sangatlah cantik. Dia ibarat perempuan dari zaman lalu. Kalau Afeef benar mahukan dia, Ibu setuju. Tetapi buktikanlah dahulu dirimu itu.”

                “Baik Ibu!”


Maka engkau tidak sekadar bersenang lenang meniti masa lapang sebagai pelajar universiti luar negara. Apatah lagi pelajar deeniyah, punya banyak masa terluang. Sehari, hanya tiga jam sahaja waktu kelas. Maka masa yang lebih, engkau susun sebaik mungkin.

Menadah ilmu tambahan di kelas-kelas masjid. Menjalani usrah yang dianjurkan oleh persatuan. Seterusnya mengikuti program-program kemasyarakatan yang disediakan. Membina hubungan dengan kenalan baru. Seterusnya fokus menggerakkan projekmu.

“Penasyid, tanpa alat musik. How it sound to you?”

                “Hem. Interesting. Cool.” Maisarah angkat ibu jari.

Saban waktu terluang, engkau dengan kelebihan suaramu yang sering menyihir pelajar asramamu sebelum ini, akan mendendangkan lagu yang engkau sendiri cipta. Dirakamkan, dan dimuat naik ke YouTube. Engkau bina Blog untuk bercerita pandanganmu akan dunia hiburan di Malaysia, juga negara luar. Engkau promosikan pada rakan-rakanmu di Jordan.

Saban peluang muncul, jika ada acara besar yang dianjurkan oleh persatuan, engkau akan berusaha mendapatkan tempat untuk melakukan persembahan.

Perlahan-lahan, apa yang engkau buat mula tersebar.

Penasyid tanpa alat musik, nyata memberikan impak yang besar memandangkan perkara itu belum lagi popular di Malaysia. Ditambah pula apa yang engkau alunkan itu adalah kalam-kalam yang mengingatkan manusia kembali kepadaNya, memberikan manusia kesedaran agar hidup di dalam peraturan Islam, mengejutkan manusia yang lena, memberikan harapan kepada yang kecewa, dan memotivasikan jiwa. Nyata satu kombo yang menggegarkan mereka yang mendengarnya.

Selepas beberapa bulan, video-videomu mencapai ratusan ribu penonton. Blogmu kini dilawati ribuan orang saban waktu. Pandangan-pandanganmu berkenaan hiburan mula menjadi perhatian dan diambil berat. Engkau mula menjadi sebutan ramai.

“Afeef. Tahniah.”

“Em?” Engkau memandang mas’ul usrahmu, Zakariyya. Usrah telah usai, engkau sahaja yang masih tinggal selepas yang lain pulang. Sengaja. Engkau memang suka mendengar tambahan perkongsian daripada sembang-sembang yang santai daripada para senior.

“Engkau popular sekarang aku tengok. Ramai kenalan aku di Malaysia pun sibuk dengar nyanyian engkau di YouTube.”

“Alhamdulillah. Semua karunia adalah milik Allah, senior.” Engkau tertunduk segan. Engkau sebenarnya kurang senang orang berbicara akan karier nyanyianmu. Apatah lagi bila yang dibicarakan adalah popularitimu.
Engkau menjaga jiwamu.

Kalau boleh, biarlah masyarakat sekeliling memandangmu sebagai orang biasa. Bukan orang lain.

“Banyak lagi kena belajar dengan orang macam senior.” Engkau menambah.

Senior Zakariyya tertawa. “Aku tak pandai menyanyi.”

“Tetapi Senior pandai menawan hati yang jauh dari Ilahi.”

“Kita ini sama sahaja Afeef. Sama sahaja. Teruskan usaha engkau. Aku sentiasa menyokongmu .” Tangannya mencapai bahumu.

Engkau pulang ke rumah sewamu malam itu dengan hati yang senang. Rasa syukur kepada Allah yang membukakan hati orang lain untuk mendengar nyanyianmu, sekaligus menyebar luas lagi penyampaianmu.

Engkau sampai ke rumah, terus membuka komputer ribamu. Memerhatikan perkembangan di blogmu. Tiba-tiba, satu perkara menarik perhatianmu.

“Assalamu’alaikum Tuan Afeef. Kami dari Syarikat MuminzMusic Record, di bawah seliaan Datuk Amir Ar-Rasyid. Kami berhajat ingin menjadikan tuan penyanyi kami. Kami berhajat ingin menerbitkan album tuan. Jika tuan sudi, sila hubungi kami di email…”

Dan selepas itu tidak dapat engkau baca, kerana kini pandanganmu dihalangi genangan air pada mata. Perlahan-lahan air matamu tumpah.

Allahuakbar!


Petala Keempat: Melamar Bidadari.

Keadaan benar-benartelah berubah. Kini, engkau terkenal sebagai penasyid tanpa alat musik di Malaysia. Sedang engkau tidak pernah muncul di sana hingga kini. Engkau sekarang adalah pelajar tahun 3, di University of Yarmouk, Irbid, Jordan.

Engkau memang tidak berniat untuk pulang ke Malaysia, melainkan pada tahun ini.

Engkau sudah punya perancangan yang tersendiri.

Hari ini adalah harinya engkau menaiki penerbangan pulang ke Malaysia. Menjejak tanah airmu, tempat wujud keluarga yang tercinta. Walau kadangkala engkau melepas rindu dengan ber’Skype’ dengan mereka, namun nyata tidak sesekali sama dengan bertemu bersua muka.

“Jaga diri baik-baik mate.” Fawwaz, rakan serumah, pelajar perubatan mengucapkan selamat tinggal.

“Balik ini, sah-sah full jadual engkau.” Dadamu disentuh penumbuk Toriq, juga rakan serumah, pelajar Usul Fiqh yang seangkatan denganmu.

“Doakan aku ok. Semoga Allah jaga aku.” Mereka berdua engkau paut dalam pelukan, sebelum keluar dari rumah, menuruni anak tangga dan menanti teksi ke lapangan kapal terbang. Engkau tidak membawa apa-apa melainkan sebuah bagasi.

Engkau berdiri di tepi jalan. Menanti teksi yang telah engkau hubungi.

“Assalamu’alaikum.” Satu suara lembut menerpa gegendang.

Engkau memandang. Dan ketika itu juga engkau seperti terpana.

Seorang akhawat, berpurdah, bersama dua orang temannya, sedang berdiri di hadapanmu.
Engkau angkat kedua-dua kening. “Waalaikumussalam. Ya?” Hairan mengapa akhawat yang tidak engkau kenali ini boleh berada di hadapanmu kini.

“Em, akhi nak balik Malaysia kan?”

“Iya. Tengah tunggu teksi.”

“Saya sebenarnya ada benda penting.” Akhawat berpurdah itu menundukkan wajahnya.

“Oh, ok. Apa dia?” Engkau berlagak biasa. Walaupun melihat riya’ wajah dua rakan akhawat itu, seakan perkara pentingnya itu tersangat-sangat penting buat dirinya.

“Saya ini, berhajat untuk menjadi sayap kanan akhi.”

Dan engkau diam seribu bahasa.

“Akhi, akhi sila consider Raudhatul Husna. Dia seorang yang aktif dalam dakwah, dan menghafal 30 juzu’ Al-Quran. Seorang yang pantas untuk menjadi pendamping akhi di atas medan yang penuh liku ini.” Salah seorang dari rakannya bersuara. Akhawat berpurdah sekadar menundukkan wajahnya.

Engkau mengerutkan dahi. Dada berdegup kencang.

Raudhatul Husna. Engkau sering mendengar nama ini. Disebut selalu oleh rakan-rakanmu. Perempuan yang terkenal dengan solehahnya, dan dari rakan-rakan engkau yang punya rakan-rakan perempuan, ramai yang menyatakan wajah di balik purdah itu tersangat indah. Pencapaian akademiknya juga sangat mantap, saban tahun mendapat anugerah dekan. Pelajar Usuluddin, tahun 4, University of Yarmouk. Senior kepadamu dari segi batch, namun umurnya sebaya denganmu.

Bukan perempuan sebarangan!

Engkau menghela nafas. Garu kepala yang tidak gatal.

“Em. Husna.”

“Ya, akhi.”

“Saya dalam perjalanan untuk melamar bidadari saya.” Engkau menepuk bagasimu.

“Ya, saya ada dengar juga.” Raudhatul Husna mengangkat wajah. “Sebab itu saya mencuba.”

Allahuakbar.

“Saya tidak harapkan jawapan sekarang. Saya harap akhi pertimbangkan. Mohon diri dulu akhi. Nampaknya, teksi akhi pun dah sampai. Assalamu’alaikum.”

Teksi kini tersedia di hadapan mata. Pemandunya mengucapkan selamat kepadamu. Engkau membalas sapaannya, dan kemudian menghantar Raudhatul Husna dan dua rakan perempuannya pergi dengan pandangan.

“Waalaikumussalam.” Jawapan mulia itu meniti pada bibir.

Engkau menggeleng.

********

Seperti yang dijangka, jadualmu di Malaysia penuh. Saban hari, ada jemputan persembahan ke sana ke mari. 3 tahun para peminatmu menanti. Saban waktu sebelum ini sekadar melihat persembahanmu hanya di alam maya, kini engkau muncul dalam realiti.

“Assalamu’alaikum Malaysia!” Engkau menjerit kuat.

“Waalaikumussalam!” Dan Dewan Sultan Iskandar bergegar dengan jawapan itu.

Engkau dapat melihat ayahanda dan bondamu, bersama adindamu Maisarah di tempat duduk VVIP. Mereka sedang tersenyum gembira, dan itu membuatkan engkau bahagia. Wang royalti album, populariti, bukanlah apa-apa jika hendak dibandingkan senyuman daripada mereka.

Antara tarikan apabila mengikuti persembahanmu adalah, ia seakan-akan ubat kepada jiwa. Tanpa alunan musik, yang ada hanya suara, diselang seli pula dengan motivasi kehidupan yang engkau sampaikan, ia memberikan impak dan kelainan dari apa yang dibawa oleh industri hiburan selama ini.

Engkau hingga ditemu bual oleh beberapa stesen televisyen dan radio, dan dijemput memberikan ceramah motivasi untuk sekolah-sekolah dan universiti-universiti di seluruh Malaysia. Bakat, ditambah dengan persembahan luar biasa yang engkau bawakan, disempurnakan lagi dengan umur yang baru sahaja 20-an, membuatkan engkau menjadi satu fenomena di Malaysia.

Engkau kini boleh dikatakan sebagai yang telah berjaya.

“Nampaknya Afeef, Afeef telah berjaya membuktikannya.” Ayah bersuara, saat sarapan pagi di halaman. Bunyi air pancur menghiasi suasana.

“By the way, actually, kalau Afeef tak berjaya pun capai macam apa yang Afeef capai hari ini, Ibu dengan Ayah memang dah fikir nak support sahaja Afeef kahwin awal. Afeef berusaha sahaja, sudah cukup buat kami gembira. Tetapi nampaknya, Allah beri lebih lagi. Afeef betul-betul berjaya!” Ibu nyata gembira.

So, Ibu, Ayah, can we discuss about ‘that’ thing?” Engkau angkat kening dua kali dengan senyuman nakal.

“Abang ni, duduk Jordan tiga tahun, tak berubah-ubah gayanya!” Pinggang engkau dicuit Maisarah.
Seluruh keluarga tertawa.

“Okay, hujung minggu ini Ayah dan Ibu free. Maisarah, please notify to her family, yang Ayah dan Ibu nak datang ziarah.”

“Ai ai sir!” Maisarah buat gaya tabik, dengan jemput-jemput masih di tangan.

Engkau tersenyum bahagia.

Sepanjang waktu sebelum ini, engkau berdoa bersungguh-sungguh agar engkau berjaya. Bukan sahaja berjaya dalam karier menyanyi, tetapi berjaya sebagai seorang da’ie. Berjaya membina diri, menimba ilmu, dan mempunyai kefahaman yang luas lagi sederhana dalam agamamu. Saban tahun, jika ada peluang, engkau meluangkan masa cuti semestermu menziarahi Rumah Allah di Makkah, berdoa, mempertingkatkan diri, dengan penuh pengharapan.

Engkau kira, waktu bahagiamu sudah semakin dekat.

Allah akan memakbulkan segala harapan.

“Alhamdulillah.”



Petala Kelima: Menempuh Ujian.

Engkau sugul.

Wajah yang sentiasa ceria, menjadi sedikit kelam. Engkau tetap meneruskan jemputan-jemputan yang masih berbaki. Engkau tersenyum di khalayak ramai, tetapi engkau bersedih di dalam hati.

“Macam Ayah, Ibu?”

                Engkau bertanya ceria apabila Ibu dan Ayah pulang. Namun engkau perasan wajah mereka tidak seceria biasa. Maisarah juga masuk ke rumah dalam keadaan menundukkan kepala.

                “Eh, kenapa ni?”

                Mereka bertiga duduk di atas sofa ruang tamu.

                “Em, abang, Kak Atikah tolak la.”

                “Ha? Seriously?” Engkau memandang Ibu dan Ayah.

                Kedua-dua orang tuamu mengangguk. Hatimu meretak. Jiwamu seakan sedang diayun untuk dihempas pecah.

                “Why?” Engkau tidak dapat menerima.

                “Atikah kata, dia segan hendak bersuamikan Afeef. Bukan sahaja soleh, pelajar agama di universiti terbilang,aktif dalam arena dakwan dan tarbiyah, ditambah pula punya populariti yang menjulang. Dia rasa tidak layak dan tidak mampu.” Ibu bersuara sayu.

                “Nampaknya, kejayaan Afeef, adalah halangan Afeef.” Ayah mengangkat wajah. Dalam bicaranya.

                “Afeef sabar ya sayang? Memang dalam dunia ini, bukan semua benda kita mahu, kita dapat.” Ibu memujuk.

Air matamu melimpah deras. Engkau mampu kuat kala punya teman. Tetapi tidak pernah engkau gagal menangis, kala berseorangan. “Allah, kenapa Engkau uji aku begini? Dialah yang aku cinta. Dialah yang aku punya perasaan kepadanya. Mengapa Engkau uji aku begini?” Engkau kecewa.

Usahamu. Penat lelahmu. Kesungguhanmu. Seakan-akan tidak ada apa makna.

“Sahabat.” Hazwan menyentuh pipimu.

Engkau angkat kening sebelah.

“Janganlah sedih sangat.”

“Mana ada ana sedih.” Engkau melarikan wajahmu. Menguis makanan di hadapanmu.

“Wajah sembam aja.” Hazwan tetap konsisten.

“Mana la ana tak sedih, ana sungguh-sungguh berusaha. Sekali, usaha ana adalah penyebab ana ditolak.” Engkau memuncungkan bibir. Dadamu berat.

Sudahlah minggu hadapan mahu balik semula ke Jordan, untuk menempuh tahun akhir sebagai pelajar University of Yarmouk. Engkau rasa tidak bersemangat.

“Sahabat.” Hazwan bersuara. Engkau mengangkat wajah. Hazwan kelihatan telah meletakkan sudu dan garfunya. Selesai menghabiskan makanannya.

“Kita ini, ada masa Allah uji. Ujian kalau tak menguji kita, bukan ujian namanya. Maka, apa kata kita melihat perkara ini dengan skop yang lebih luas. Mungkin Allah SWT mahukan enta meningkat ke tahap yang lebih baik lagi.”

Engkau diam. Hazwan nyata sahabat yang baik. Dia tidak pernah putus memberikan peringatan. Walau terpisah jarak, dia sentiasa menghubungimu. Kekal sebagai sahabat terbaikmu. Kini bila berada di hadapan, nyata terasa dia seperti keluargamu.

“Apa kata kita positif? InsyaAllah, mungkin Allah mahu beri yang lebih baik lagi.” Hazwan menghadiahkan kepadamu senyuman.

Engkau sekadar mampu berdiam. Hatimu seakan hilang. Tetapi jiwamu mengakui kebenaran nasihat Hazwan.
Tiba-tiba, engkau teringat akan Raudhatul Husna.

Apakah mungkin ini adalah susunanNya?


*********

“Bagaimana dengan lamaran saya tempoh hari akhi?” Raudhatul Husna bertanya. Bertemu denganmu dalam perjalanan engkau mahu pulang ke rumah sewa. Perjumpaan tanpa dirancang.

“Akhi belum berpunya kan?” Dia seakan memastikan.

Engkau membisu. Menggeleng.

“Jadi?”

Jiwamu bersuara. Apa kurangnya Husna? Bahkan berkali ganda lebih baik daripada Atikah.

“Berikan saya masa. Nanti saya beritahu.” Engkau mengelak.

“InsyaAllah, saya tunggu. Semoga Allah berikan kepada kita yang terbaik. Pergi dulu Akhi. Assalamu’alaikum.” Raudhatul Husna berpapasan pergi, diiringi rakan-rakannya. Engkau sekadar menghantar dengan pandangan. Mereka mungkin mahu ke universiti.

Engkau menghela nafas.

“Wa’alaikumussalam.”

Mengapa mahu kepada yang tidak mahu wahai Afeef? Engkau bertanya kepada dirimu sendiri. Mengherdik. Marah. Entah mengapa, walau berapa kali engkau cuba untuk tidak lagi berhajat kepada Atikah, dia tetap terpatri di dalam jiwa gagah.

“Ya Allah, Engkau susun agar dia menolakku. Tetapi Engkau tidak hilangkan dia daripada jiwaku. Apakah ini Ya Rabb? Aku tidak lagi mengharap untuk dia menjadi isteriku, tetapi hati kecilku kekal bersamanya. Aku cuba sibukkan diriku sesibuknya, tetapi tetap aku tidak mampu melupakannya.” Engkau mengadu.

Semenjak ditolak, engkau semakin rajin berqiamullail. Di situlah engkau tumpahkan segala pengaduan. Di situlah engkau menambah kekuatan. Kepada siapa lagi mahu diminta bantuan, kalau bukan kepada Allah SWT.
 
Engkau tidak meminta agar Atikah menerima, tetapi engkau meminta agar engkau yang mampu menerima keputusan ini.  Engkau amat matang untuk meminta permintaan yang betul. Meminta orang lain bersedia menerima, hanya akan membuahkan kekecewaan, kerana itu adalah ruang ikhtiar manusia lain. Sedang untuk diri sendiri menerima realiti, kuat menempuh cabaran, itu adalah ikhtiar diri. Maka sebaiknya berdoa untuk itu. Kerana itu yang sepatutnya.

Kini engkau seakan meningkat setahap lagi. Lagu-lagumu kini lebih dekat dengan jiwa. Lirik-liriknya kini sentiasa tidak pernah gagal memagut rasa. Kefahamanmu terhadap Al-Quran dan Al-Hadith yang meningkat seiring pengajianmu, memapankan lagi lirik-lirik yang ditulis olehmu.

Engkau menjadi lebih sederhana. Lebih bertolak ansur. Berpandangan lebih jauh.

Lebih matang. Engkau melalui ujian ini dengan tabah.

Tiba-tiba, satu waktu itu, mindamu seperti dibuka sesuatu.

“Aku faham kenapa aku tak dapat tinggalkan perasaanku terhadap Atikah!” Engkau tersenyum sendiri.

Kerana dialah satu-satunya perempuan yang menolakmu. Walaupun sedih dengan penolakannya, tetapi itu tambah membuktikan bahawa betapa tepatnya pilihanmu. Bukan mudah hendak berjumpa dengan perempuan yang menolak lelaki sepertimu. Tetapi Atikah, atas kesederhanaannya, menolakmu.

Kerana itu, penolakannya tanpa sedar telah menambah cintamu!

“Apakah ini maknanya?” Engkau bertanya kepada jiwa.

Engkau ada Raudhatul Husna yang menanti, dan Atikah Hazwani yang bertahta di hati.

“Tidak salah mencuba.” Engkau tersenyum sendiri.

Pantas engkau mencapai telefon pintar milikmu, dan menghubungi keluarga yang dekat di kalbu.

“Ibu, Ayah, cakapkan kepada Ibu Bapa Atikah, yang Afeef suka untuk jadikan Atikah sebagai isteri. Bila dia tolak, itu buat Afeef lagi suka kepada dia. Dialah yang Afeef cari untuk melengkapkan Afeef. Afeef perlukan orang seperti dia. Cakapkan begitu kepada mereka. Afeef beri masa sebulan. Selepas itu, jika tolak juga, Afeef pasrah pilih orang lain.”

Begitu bicaramu.

Dan selebihnya, engkau serahkan kepada Tuhanmu.



Petala Keenam: Hubungan Yang Terjaga.

“Assalamu’alaikum Cinta.” Engkau menekan butang ‘send’.

Beberapa waktu, telefon pintarmu berbunyi. Tanda mesej masuk.

Pantas engkau membuka kantung mesej.

“Waalaikumussalam. Sebelum kahwin, jangan sweet-sweet sangat dengan saya. Saya tak berapa senang.”

Engkau garu kepala. SMS pertama engkau dibalas begitu. Engkau tertawa sendiri. Engkau bukan apa, sangka dengan SMS sedemikian, buat tunangmu itu menjadi lebih tenang. Tanda engkau tidak mahu memberikan masalah kepadanya. Tanda engkau benar-benar mencintainya.

Itu kenangan kala baru bertunang.

Ditetapkan, pertunanganmu akan berjalan selama setahun. Beberapa bulan selepas engkau tamat pengajian, baru perkahwinan akan berlangsung.

Tunangmu nyata seakan perempuan dari zaman lalu. Sangat terjaga. Sangat pemalu. Sangat menjaga. Baru beberapa hari bertunang, dia menulis satu email.

“Awak tak boleh publicly bagitahu siapa tunang awak. Bagitahu awak dah bertunang tak mengapa. Kemudian, awak tak boleh cerita apa-apa pun yang boleh menzahirkan saya di public. Ini awak kena janji dengan saya.”

Engkau tidak membalas panjang. “Ai ai sir!” Itu sahaja. Menuruti.

“Ini Ummi berikan Afeef surat Ummi dan Abah masa bertunang dulu.” Pesan Ummi tunangmu pada nota yang tertampal di bungkusan yang engkau baru terima dari Malaysia.

“Afeef berhubunglah dengan dia sebulan sekali lalu email. Ta’aruf. Belajarlah dari surat-surat Ummi dan Abah ini.”

Engkau tersenyum. Nampaknya tidaklah terlalu ketat sampai semua benda tidak boleh.

“Awak, Ummi suruh kita berhubung lalu email sebulan sekali. Awak ok?”

“Kalau dah itu Ummi suruh, ok je. Tetapi sebulan sekali sahaja, tak ada ayat-ayat bunga, dan strictly untuk ta’aruf sahaja, okay? Saya ni sebenarnya tak pernah berhubung dengan lelaki sebelum ini.”

Nice. Hatimu tertawa. Jari menekan papan kekunci pada telefon pintarmu.

“Baik boss!”


Dan bermulalah perhubunganmu dengannya. Sebulan sekali, engkau akan menulis, dan dia akan membalas. Engkau ceritakan perihal dirimu, dia akan menceritakan perihal dirinya. Engkau cerita apa yang engkau suka, dia cerita apa yang dia suka. Engkau beritahu fasal pelajaran, dia cerita fasal pelajaran. Begitulah, beberapa bulan, hingga engkau graduasi.

Selepas engkau graduasi, ada beberapa bulan sebelum berkahwin. Ibu dan Ayah sibuk dengan persiapan. Memandangkan engkau kini bertaraf selebriti, banyak jemputan yang perlu diuruskan. Engkau sudah nyatakan kepada Ibu dan Ayah:

“Ibu, Ayah, Afeef bajet sekian-sekian sahaja untuk kahwin, okay? Lebih-lebih, Ibu Ayah yang support tau.”

“Don’t worry dear.” Ibu mencubit manja pipimu. Teruja sungguh. Yalah, menantu pertama.

Engkau walau sibuk meluangkan masa dengan kerjaya, sekali-sekala engkau akan menyempatkan diri juga untuk menziarahi rumah tunangmu di Malaysia. Tetapi dia tidak pernah muncul ke ruang tamu. Hanya Ummi dan Abah sahaja yang berbicara denganmu saban waktu.

Sungguh pemalu.
 
Kadangkala engkau belikan hadiah, tetapi seringkali sahaja hadiahmu dibalas dengan SMS:

“Buat apa ini? Awak janganlah membazir.”

Bila engkau cuba mendapatkan maklumat daripada adindamu Maisarah, Maisarah akan menjawab:

“My soon to be Kakak Ipar kata, Abang dah tak boleh korek-korek rahsia. So, my lips is sealed.” Sambil buat gaya zip mulut.

Engkau hanya tersenyum. Tidak pernah engkau kecewa dengan sikapnya, kerana itulah yang engkau cari selama ini.

Atikah Hazwani.

Engkau memang perempuan yang mahal.

Harinya semakin hampir.

Buah kepada pokok sabar akan dituai tidak lama lagi.



Petala Ketujuh: Ini Hanya Permulaan.

“Sah?” Tok Kadi memandang sekeliling.

Semua yang hadir tersenyum. “Sah.”

“Alhamdulillah. Alhamdulillah!” Kedengaran suara Ummi, Abah, Ibu, Ayah dan Maisarah keseronokan. Engkau melirik ke arah Atikah yang indah seperti bidadari berpakaian serba putih. Atikah juga sedang memandang kepadamu.

“Ha, sarunglah cincin.” Kedengaran suara Ibumu. Suasana gamat dengan tawa melihat kerterujaan bondamu. Para jurukamera dari pelbagai stesen televisyen, sedang sibuk menangkap gambar, bahkan ada yang merakamkannya. Kerana perkahwinanmu menjadi siaran langsung di salah satu stesen televisyen negara.

Engkau bergerak merapati Atikah. Duduk antara dua sujud, memandang wajahnya.

Hatimu seperti terangkat ke langit ketujuh.

“Akhi, mengapa tidak memilih saya?”
                “Kerana bidadari telah sudi menerima.”
                “Saya dengar, dia tidaklah sesolehah mana.”
                “Bukan itu yang diukur oleh saya. Saya memilih dia, kerana dia sederhana.”

Dan kesederhanaan ini sedang berada di hadapanmu.

“Assalamu’alaikum cinta.” Tiba-tiba suaranya, yang tidak pernah engkau dengar langsung sebelum ini, terbit menyampaikan salam.

Mata engkau membesar. Tidak percaya. Indah lembut suaranya menggetarkan gegendang telinga, memalu jiwa. Allahuakbar.

Spontan air matamu merembes. Sekarang baru terasa, betapa telah bertahun-tahun berlalu, semenjak pertama kali engkau jatuh hati kepadanya. Hari ini, dia berada di hadapanmu, halal buatmu.

“Wa’alaikumussalam rindu.” Engkau tersenyum lebar, sambil menyarung cincin. Terus perempuan itu bersalaman denganmu, pertama kali bersentuhan dengan ajnabi, ibarat elektrik menjalar terus menyegarkan hati, disempurnakan dengan tunduk kepalanya mengucup belakang tanganmu.

Tanganmu terasa basah.

Nyata dia juga sedang menitiskan air mata.

Alhamdulillah.

Dan engkau tahu bahawa ini baru permulaan kepada satu lagi kembara.



Credit to : Langit Ilahi

kesayangan

Bismillahirrahmanirrahim.. Allahumma solli ala Muhammad. .................................... Petang yang damai ditemani Lautan bir...