Wednesday, 16 November 2016

......



Berlapang dada dengan sahabat. Bila sahabat faham dan sefikrah dengan diri kita, berlapang dada akan jadi lebih mudah. Betul ke?

Pernah tak kalian rasa macam mna perasaan berlapang dada dengan sahabat?
Mungkin pernah, tapi pemahaman konsep berlapang dada kita mungkin berbeza. Aku xnak meluahkan kat sini. Tapi hakikat aku yang rasa. Sedih, rasa tersisih, rasa kita tak diperlukan. Sebab aku bukan sesiapa.

Maaf, hati aku sekarang sedang gundah gulana, . even sahabat yg paling dekat dengan aku pon x dapat detect. Xpe, aku faham. Dia masih banyak tanggungjawab untuk diselesaikan. Masalah aku biar aku settle sendiri. sebab aku x suka susahkan orang. Tetibe nak kena fikirkan masalah aku yang bertimbun.

Orang kata aku Nampak ceria jer. Mcm xda masalah lansung. Aku juga punya masalah sama seperti kalian, Cuma aku simpan sendiri.

Orang kata juga aku ni sejenis yang xda perasaan. Mereka salah. Mana ada manusia yang x punya perasaan. Aku Cuma mampu tersenyum , dan meneruskan hari2 aku seperti biasa.

Mungkin sebab itu, mereka jadikan aku seperti boneka yang senang nak luahkan perasaan sebab bg mereka aku x punya rasa , jadi begitu mudah mereka meluahkan tanpa melihat keadaan hati aku bagaimana.💔💔

Aku baru faham, kata-kata juga boleh menghiris hati tanpa disedari. Aku sakit, sakit sangat.. 😢 tapi aku kena kuat. kuat untuk diri sendiri. bukan aku minta sakit ni datang. tapi Allah nak uji aku, dan mungkin juga kalian yang disekelilingku. 

Aku juga manusia biasa. Aku juga punya rasa seperti kalian. Cuma aku susah nak tunjuk. Sebab apa? Sebab aku nak jalani hidup aku seperti biasa. Cara aku atasi rasa-rasa dalam hati aku mungkin berbeza.

Aku rindu hari-hariku yang dahulu. Mana mungkin masa itu kembali kecuali hanya memori yang tinggal kini.

Luahan seorang al-faqirah.

Maaf ,

Aku juga punya perasaan.

sama seperti kalian.  

kesayangan

Bismillahirrahmanirrahim.. Allahumma solli ala Muhammad. .................................... Petang yang damai ditemani Lautan bir...